Mas Dito belajar life skill

Sejak minggu kemarin Dito ngoyak-oyak saya untuk ngajarin nyuci piring. Sebagai ibu yang berpendapat bahwa laki-laki mengerjakan tugas domestik (yang seringnya diasosiasikan dengan tugas para wanita) itu bukanlah hal yang tabu, pastinya saya seneng dong ya anak saya punya kesadaran untuk belajar life skill tanpa perlu disuruh-suruh.

Meskipun begitu, rencana belajar cuci piring sempat tertunda berkali-kali. Apalagi alasannya kalau bukan kemalasan saya. Belum apa-apa sudah kebayang gimana mawutnya kalau Dito yang cuci piring. Busa dan cipratan air dimana-mana, takut ga bersih, takut masih ada sabun, takut licin dan pecah. Arrghhh….jadi saya masih nanti-nanti tiap kali Dito menawarkan diri nyuci piring. Padahal sebenarnya tinggal ngajari, ngasih contoh, dan ngawasi aja sih. Tentu dengan kesadaran penuh bahwa hasilnya kemungkinan besar belum bisa seperti kalau saya kerjain sendiri. Tapi ngalahin kemalasan itu berat sodara-sodara.

Akhirnya momen cuci piring pertama Dito malah pas saya ga di rumah. Jumat sore saya ke salon sama Oi, pas pulang di depan pintu Dito sudah ngasih tau kalau ada kejutan di dapur. Saya udah kadung ngarep kalau suami masak sesuatu yang istimewa. Ealah ternyata saya dipameri kalau cucian piring sudah beres. “Aku lho yang nyuci” kata Dito dengan bangga. “Wow, Mas Dito hebat…makasih ya, Mas” kata saya sambil lihat hasilnya. Gelas dan piring yang harusnya diletakkan terbalik hanya ditumpuk begitu saja. Jelas bakal lama kering airnya. Tapi gapapa deh…usahanya sudah sangat patut diapresiasi.

Siang tadi Dito juga bantu saya cuci piring, bedanya tadi saya kasih tau caranya dulu dan saya awasi sampai selesai. Ah, bujang saya ringan tangan sekali…rasanya hati saya jadi mengembang berkali-kali lipat 🙂

Selain cuci piring, Dito juga belajar setrika. Jumat pagi kemarin ceritanya saya sedang bersiap setrika seragam anak-anak. Sensasi rasa hangat baju yang baru disetrika jadi motivasi mereka buru-buru mandi. Kebetulan saya nyambi nyiapin sarapan juga, sampai saya lupa kalau setrika sudah panas dan siap dipakai. Sampai Dito keluar kamar mandi, baju belum jadi disetrika. Dito bilang pengen belajar setrika sendiri. Ya udah, mumpung anaknya mau karepe dewe ya akhirnya saya ajari. Dari posisi baju di meja setrika, bagaimana menjalankan setrika, dari mana dulu lalu ke mana. Karena baju mau langsung dipakai jadi lebih gampang, ga perlu ngajari ngelipet baju (sebisa mungkin saya hindari dulu, ribet bo’ hehehe…apalagi saya agak perfksionis urusan lipet-lipet baju ini). Tak lupa yang paling penting adalah faktor keselamatan, karena setrika itu panas, saya sudah wanti-wanti agar badan dan tangan jangan terlalu dekat dengan setrika.

Saya sempat nungguin dan lihat hasilnya Dito setrika celana. Relatif lebih mudah sih daripada baju, jadi Dito lancar ngerjainnya. Habis ngasih contoh gimana setrika baju, saya tinggal sebentar ngecek masakan. Begitu sarapan siap, Dito ternyata juga udah selesai setrika dan udah pakai seragam. Sementara saya gantian setrika seragam Oi.

Waktu sarapan, Dito bilang kalau perutnya sakit. Saya tanya,”Mas Dito mau pup?”. “Engga…” jawabnya sambil buka seragamnya dan memperlihatkan segaris warna cokelat kemerahan di perutnya. Dengan santai Dito bilang “Aku tadi kena setrika”. Meskipun Dito ngomongnya tenang tapi justru saya jadi sedih banget…hiks “Sakit banget, Mas?” tanya saya sambil mengamati lukanya. “Agak sakit” jawab Dito. Sepertinya Dito terlalu deket sama meja setrika, karena tinggi meja setrika pas seperutnya. Waktu itu dia masih bertelanjang dada cuma pakai celana seragam. Di satu sisi saya merasa bersalah ga ngawasin Dito waktu praktek setrika pertama sampai selesai. Di sisi lain saya bersyukur lukanya hanya segaris tipis dan saya rasa cukup memberi pelajaran buat Dito untuk lebih hati-hati lagi lain kali.

Sungguh, melepas anak-anak untuk mencoba melakukan hal-hal yang belum pernah dia lakukan sebelumnya atau melepas mereka di lingkungan yang baru itu beraaattt (jadi ingat sebentar lagi melepas Dito masuk SD, hiksss….). Tapi sebagai ibu saya sadar, saya harus kuatkan hati dan belajar menaruh kepercayaan ke mereka. Iya, mereka mampu dan mereka butuh kesempatan untuk membuktikannya. Tugas saya ngasih bekal lalu mengawal sambil terus support dan berdoa untuk mereka. Karena hanya Dia tempat memohon perlindungan, saat mata kita tak bisa melihat apa yang mereka alami, saat telinga kita tak bisa mendengar apa yang mereka ingin ungkapkan, dan saat raga kita tak ada di dekat mereka untuk menguatkan.

I pray You’ll be my eyes
And watch her where she goes
And help her to be wise
Help me to let go

Every mother’s prayer
Every child knows
Lead her to a place
Guide her with Your grace
To a place where she’ll be safe

I pray she finds Your light
And holds it in her heart
As darkness falls each night
Remind her where You are

Every mother’s prayer
Every child knows
Need to find a place
Guide her with Your grace
Give her faith so she’ll be safe

Lead her to a place
Guide her with Your grace
To a place where she’ll be safe

-A mother’s prayer by Celine Dion-

Kenapa jadi sentimental begini ya. Dari belajar life skill ujung-ujungnya lagu…Maafkan saya  *elapairmata

Maaf…

Kemarin ada kejadian yang bikin saya nyesellll sekaligus jadi pelajaran buat saya. Saya sudah gagal fokus pada hal yang jauh lebih penting. Ceritanya sore itu saya ada arisan RT, Oi saya ajak. Dito lebih memilih nonton TV di rumah. Pulang arisan Dito menyambut saya di depan pagar sambil cerita kalau tadi ayamnya masuk rumah dan buang kotoran di dekat meja makan. Dito berinisiatif menyiram kotoran ayam keluar dan mengeringkan lantai yang basah dengan keset. Saya berterimakasih dan memuji Dito atas apa yang sudah dilakukan. Saya benar-benar bangga atas inisiatifnya dan kemauannya untuk mengalahkan rasa jijiknya (iya, Dito itu jijikan). Tapi begitu saya masuk ke rumah, bukannya ngecek gimana hasil kerjaan Dito bersihin lantai, mata saya teralihkan ke jemuran yang berantakan. Baju-baju setengah kering bercampur baju kering di atas kasur. Sebagian baju ada yang teronggok di atas mesin cuci. Saya tanya Dito apa yang terjadi. Ternyata Dito berinisiatif memasukkan baju-baju yang sedang dijemur ke dalam rumah karena hari sudah mulai gelap. Dito tidak memilah apakah bajunya sudah kering atau belum. Selama proses itu, ada beberapa baju setengah kering yang jatuh dan kotor lagi dan dia taruh di atas mesin cuci. Langsung terbayang bagaimana saya ngucek baju-baju itu paginya sebelum dimasukkan mesin cuci  dalam kondisi badan masih remuk redam setelah latihan. Rasanya pekerjaan saya sia-sia. Padahal ya ga semua baju kotor lagi. Saya keseeellll banget dan saya pun menangis… Tumpahlah kekesalan saya, sambil menangis saya bilang ke Dito kenapa ga pilah-pilah dulu jemurannya. Ibu sudah capek-capek nguceknya. Badan Ibu masih capek dan masih harus ngucek lagi baju yang jatuh dan kotor. Dito cuma bengong liat saya…Oi juga terlihat bingung, sampai dia mendekat dan nanya, Ibu kenapa nangis? Saya diam dan masuk kamar. Saya puaskan nangis dan baru berhenti waktu mau sholat. Waktu saya wudhu, Dito mengetuk pintu kamar mandi dan meminta maaf. Tapi saya masih kesal. Saya diamkan Dito. Jahat banget ya…

Selesai sholat saya marah-marah curhat  sama suami yang baru pulang kenduri. Saya tumpahkan kekesalan sambil nangis bombay. Setelah lega, sepertinya otak saya mulai jernih kembali. Terlintas lagi rekaman kejadian tadi dan kejadian-kejadian sebelumnya. Betapa Dito itu anak yang perhatian dan ringan tangan. Menawari dan mengambilkan minum buat saya, nyiapin makan buat adiknya kalau saya lagi repot, dan masih banyak lagi. Dito hanyalah anak berumur 6 tahun yang ingin membantu. Bukankah itu yang selalu saya harapkan? Jadi kenapa saya ga fokus saja kesitu? Dito sudah berusaha. Kalaupun hasilnya beda dan belum sesuai standar saya, itu bukan salah Dito. Itu PR buat saya untuk mengajari dan memberinya contoh.

Akhirnya saat menjelang tidur, saya minta maaf ke Dito. Astaghfirullaah…maafkan Ibu ya, Nak. Ibu sudah gagal fokus pada kebaikanmu dan membiarkan kekesalan menguasai yang membuat Ibu mengabaikan permintaan maafmu. Sungguh, Ibu yang seharusnya meminta maaf lebih dulu. Semoga lain kali Ibu bisa lebih sabar dan fokus pada hal-hal yang lebih penting. Terima kasih sudah jadi anak yang begitu baik, perhatian,  dan ringan tangan. Kita sama-sama belajar ya…

latihan lagi

Dari kemarin sampai hari ini badan saya remuk rasanya. Gara-garanya saya sok-sokan ikut latihan kelas dewasa, padahal saya baru masuk lagi setelah sekitar 2 bulan vakum. Untungnya pelatih sabar dan memaklumi banget. Tadinya saya sudah mau nyerah aja. Jadwal kerja suami mulai semester ini tidak memungkinkan untuk bisa ikut latihan. Dito juga sudah males-malesan. Selain karena ada latihan drumband di sekolah, dia juga kurang semangat kalau bapak ibunya ga ikut. Ya sudah, saya juga ga mau maksa. Sayang banget sebenernya, karena dengan latihan bareng, dapat manfaat dari olah raga sekaligus kebersamaan keluarga.

Kemarin saya beranikan diri mulai latihan lagi sendiri tanpa suami dan Dito. Awalnya bingung, mau tetap di kelas anak-anak atau ikut kelas dewasa. Karena sempat vakum 2 bulan, pastinya saya sudah tertinggal baik secara teknik maupun stamina. Di kelas anak-anak latihannya lebih ringan, tapi saya bakal jadi yang paling tua. Malu dilihat orang tua yang pada nungguin anaknya. Loh, bukannya biasanya juga dilihatin? Iya sih, tapi kan ada barengannya, suami, dan niatnya karena nemenin anak. Berhubung sekarang sendirian, ya wis, rasa malunya menang, akhirnya saya beranikan ikut kelas dewasa.

Ternyata bener, latihan di kelas dewasa lebih berat T_T. Yaiyalahhh…. Saya sempat jatuh dan minta ijin istirahat di tengah-tengah latihan karena pusing. Hahahaha….biarin, pelatihnya juga maklum kalau saya sudah emak-emak, paling tua di antara semua yang ikut kelas dewasa. Bahkan lebih tua dari pelatihnya 😀

Beberapa teman sempat mempertanyakan. Kenapa taekwondo? Kan berat, keras. Kenapa ngoyo banget sih? Udah emak-emak juga…Sebenernya karena saya itu pengen tau aja sampai dimana kemampuan saya. Selain manfaat dari olah raganya, saya juga pengen disiplinnya. Awal-awal dulu memang berat, well, sampai sekarang juga berat sih…tapi lama-lama saya suka. Makanya sayang banget mau berhenti. Saya ga gitu ngejar sampai sabuk apa atau sampai ikut lomba *taudiri* pengennya tetep lanjut saja menikmati olah raga, semampu saya. Semoga kuat, hehehe…ganbarimasu!