breastfeeding friendly tunic

Bulan lalu pas saya jalan ke Konoha mall, seperti biasa selalu mampir ke Tokai craftheart. Eh, nemu kain yang lagi diskon. 100% cotton motif bunga-bunga sudah dalam potongan 2 meter. Harga aslinya 1260 JPY, tapi dengan kartu anggota jadi 780 JPY. Tergodalah saya…ada 2 kain dengan motif yang sama tapi beda warna, satu biru satu oranye. Bingung, saya tanya suami bagusnya yang mana. Suami bilang yang biru, tapi kok yang oranye bagus juga. Akhirnya suami menyarankan beli saja dua-duanya, saya ga nolak dong hehehe….

Berhubung saya masih menyusui Oi, rencananya kain-kain itu mau saya buat baju yang breastfeeding friendly. Tapi saya lihat di majalah kok kayaknya ribet bikin bukaan kiri kanan. Terus saya googling model baju menyusui yang kira-kira gampang. Nemu istilah modesty panel, bagian penutup yang membuat aktivitas menyusui jadi lebih tersamar dan lebih nyaman. Sebenarnya baju-baju saya hampir semua breastfeeding friendly, dengan kancing depan tapi tanpa modesty panel. Jadi waktu menyusui sebagian payudara bagian atas pasti terbuka. Masih tertutup jilbab sih, tapi agak khawatir juga kalau kelihatan saat menyusui di tempat umum.

Akhirnya saya buat model tunic dengan bukaan lebar dan modesty panel. Hasilnya sebenarnya kurang memuaskan.
1. Kainnya mepeeettt…motongnya harus direka-reka biar pas
2. Bagian lengan aneh bentuknya, terlalu sempit, ga proporsional. Gara-gara saya ga mantep, mulanya mau dibikin lengan kerut, tapi kok ribet, males…Akhirnya lengan panjang biasa, tinggal heming pinggirnya. Tapi karena pola awalnya buat lengan kerut, saya kurangi lebarnya. Eh, motongnya kebanyakan. Aneh deh…
3. Modesty panel pakai kain yang agak melar karena kain motifnya ga cukup. Salah besar! Jadinya melar banget dan drapey. Ga rapi, ga simetris (kelihatan di fotonya)
4. Mestinya bagian belakang cukup 1 panel, ga perlu 2 panel atas bawah + kerut, karena jadinya lebaaarr…pantesnya buat ibu hamil.

Ah…sebel! Tapi mau merombak malesss. Ya sudah, semoga proyek berikut dengan kain satunya lebih sukses. Aamiin.

tote bags

Proyek ini juga sudah lama jadi tapi saya males mau motret dan upload di blog.
tote bag ini berukuran 30cmx40cm, material cotton+padded cotton, reversible, dengan elastic+covered button closure.
sempat agak bingung milih warna solid buat handle tote bag ini, motif dan warnanya rame. tapi akhirnya pilih satu warna yang match (navy blue) sama satu yang kontras (mustard yellow). saya paling suka yang mustard yellow 🙂
Oh iya, yang red emoticon+navy stripes SOLD Alhamdulillah…

patchwork bag

Awal bulan lalu saya beberes lemari jahit yang amburadul lama tak terjamah. Ternyata tumpukan kain masih banyak, baik yang utuh maupun sisa proyek sebelumnya. Berhubung saya ga akan lama lagi tinggal di sini, tumpukan kain itu harus segera dibuat sesuatu yang berguna dan ga ngabisin tempat, entah buat dijual atau dikasih ke siapa yang berminat. 
Mestinya usaha itu juga dibarengi usaha untuk ga belanja kain lagi, tapi kok ya tetap laper mata kalau ke toko kain *sighhh….
Sepertinya saya terlalu maruk. Kepikiran mau bikin ini itu tapi waktunya ga ada. Terlalu lama dianggurin terus jadi ga tertarik lagi nerusin proyeknya 😦

Singkat cerita, ini salah satu usaha saya ngabisin tumpukan kain di lemari : bikin tas dengan kain sisa proyek sebelumnya yang sayang kalau dibuang karena ukurannya masih cukup lebar. 

Kebetulan dari buku pola tas yang saya punya ada model tas dengan patch work. Taraaa!!! 

Lumayan lah hasilnya, bakalan segera dikirim buat Jeng Eva, teman saya di Jogja. Semoga bermanfaat 🙂

mukena buat Velda

Beberapa waktu lalu saya dapat orderan mukena anak dari salah seorang teman. Beliau mau terima beres dan nyerahin pilihan kain ke saya.
Wahhh…dengan senang hati saya iyakan. Setelah searching ukuran mukena di pasaran dan nyontek model mukena ukuran dewasa saya putuskan pakai ukuran XS dan memperkirakan kebutuhan kain. Berbekal ukuran itu saya mulai hunting ke Sankakuya. Setelah dapat kain yang cocok ternyata ada sale yang sayang buat dilewatkan. Di bagian sale itu ada kain motif dogi dogi yang lucu…kainnya sudah nempel sama lapisan busa tipis, cocok buat quilting. Kainnya dijual dalam potongan 50cm. Lapar mata, saya beli 3 sekaligus 😛

Oh iya, saya akhirnya bikin kartu member juga di Sankakuya karena sepertinya bakalan lebih sering belanja di situ. Biar tempatnya rada jauh, tapi koleksinya lebih lengkap dan banyak dibanding Tokai Konoha Mall. Ternyata ongkos bikinnya juga gak mahal, cuma 1050 JPY, separuh dari ongkos bikin member card Tokai! Wahhhh…rada nyesel juga gak bikin dari kemarin-kemarin 😦

Mukena anak ini jadi dalam sehari. Saya gak nyangka secepat itu. Mungkin karena simpel modelnya dan saya suka sama bahannya. Katun polka dot ungu muda dan motif bunga-bunga kecil warna senada.


ini modelnya cowok lho hehehe….

sold items :)

Setelah saya upload foto one handed bag buat Natasha di FB, ternyata ada yang berminat dan minta dibuatin juga…Alhamdulillah 🙂
Saya bikin 2 lagi dengan material yang sama, cuma beda motif. Pemanisnya dengan pita yang sama dengan model sebelumnya dan satu lagi dengan yoyo flower dari kain sisa lining.

mini messenger bag

Awal bulan April lalu ada kartu diskon (lagi) dari Tokai Craft Heart cabang Konoha Mall di mailbox saya. Sebagai salah satu anggota, selain bisa belanja dengan harga yang lebih murah saya juga sering dapat kartu diskon khusus yang berlaku di saat-saat tertentu. 

Sudah lama saya pengen bikin messenger bag, setelah sebelumnya browsing dan nemu tutorial yang gampang di blog Obsessive Crafting Disorder (disingkat OCD, keren ya namanya?) saatnya belanja dengan memaksimalkan fungsi kartu anggota dan kartu diskon khusus, hehehe….
Sebelumnya saya membayangkan mini messenger bag ini berbahan kuat, agak tebal, warna solid gelap, hitam atau abu-abu tua, dengan lining bermotif lucu dengan warna agak ngejreng. Berhubung koleksi kain di Tokai sangat terbatas, saya ga nemu seperti yang saya bayangkan. Daripada kartu diskon hangus akhirnya saya pilih-pilih lagi dan memutuskan beli kain warna khaki dan lining yang serasi. Hmmm…kesannya jadi netral dan kalem 🙂

Tutorial dari OCD buat mini messenger bag ini gampang banget diikuti, saya hanya perlu convert ukurannya dari imperial ke metric. Proses pemotongan kain sangat terbantu dengan rotary cutter (bye bye scissors!).
Proses konstruksi juga cepat, kalau digarap nonstop tanpa iklan dari Dito dan Oi mungkin ga sampai 2 jam 🙂

Rencananya mini messenger bag ini buat teman saya, tapi setelah kemarin malam saya pakai jalan-jalan ke Konoha Mall kok ternyata nyaman banget dipakainya, pas ukurannya buat mengakomodasi barang bawaan saya (minus perlengkapan bayi karena saya pergi sendirian). Ehm…gimana ya enaknya? Atau saya bikin satu lagi? Tapi on going project saya masih banyak….hiks…..takut ga kepegang. Ah, dasar maruk 😀

MINI MESSENGER BAG
tutorial : OCD
ukuran : 24cmX9cmX28cm
material : medium weight cotton, canvas